16 Januari 2012

terapi buah naga

Sejak seminggu ini saia sedang bersemangat menjalani "terapi buah naga". Bukan, ini bukan terapi yg disarankan sama para ahli gizi manapun. Terapi ini orisinil hasil ciptaan saia (gaya'!). 

Jadi ceritanya begini, sudah sejak lama kan ya saia berkoar-koar tentang diet, pengen langsing, pengen pake baju kece, dsb,dll,dst.... Sudah bertaun-taun yg lalu saia mencoba mencari cara untuk mendapatkan metode "diet sehat" yg ideal untuk tubuh saia. Mulai dari:
  • beli majalah-majalah fitness yg isinya cewek2 pengidap aneroksi (huehehehe, jengkel liat body kece, sekali-sekali nampangin fotonya model yg bohay kenapa sih!), 
  • beli susu diet yg harganya mencekik tanpa ada hasil apa-apa (ya iyalah, abis munim susu langsung makan gorengan 2 ribu dpt 3), 
  • makan ga' pake nasi yg mana perut saia ternyata sudah cetakan "indonesia banget" jadi kalo mau di switch jadi perut bule susahnya minta ampun, 
  • sampe ga' maem malem yg pada akhirnya bikin ga' bisa tidur gara-gara tersiksa sama perut yg melilit-lilit (lappeeerrr Maaakkkk).
Metode diet tidak bisa diterapkan secara general. Bisa jadi cara diet "anu" sukses sama si "anu", tapi belum tentu buat si "itu", jadi si "itu" harus mencari metode diet "itu" supaya bisa sukses dietnya. Tapi ya gitu, pencarian metode yg benar harus ada pedomannya, bisa dari cerita-cerita orang, media, sampe' konsultasi sama ahli kesehatan (kalo yg ini harus jadi orang kaya dulu, mahalnya itu loh!), semua butuh "trial and error" sampai mendapatkan yg pas dan bisa diterima sama tubuh kita ;)

Nah, "diet sehat" ala saia sih sederhana saja (thanks God, setelah bertahun-tahun akhirnya saia tau yg pas buat badan tambun saia biar bisa jadi kece tanpa harus kesiksa ;)), begini:

  • Pagi 1 : buang air besar harus lancar, ga' boleh kesendet-sendet apalagi absent be'ol. Ini hal paling penting buat saia, secara sekali saja proses ini ter-skip, bisa jadi seharian penuh mood jadi jelek banget dan bikin ga' produktif sama sekali (baca: perut sebah).
  • Pagi 2 : SARAPAN. Ini juga harus. Ga' boleh engga'!. Kalo saia yg kebiasaan beli bekal makan siang, porsi yg dulunya cuma saia makan pas siang aja, sekarang saia bagi dua, setengah untuk pagi, setengah sisanya untuk siang. Selain untuk "diet sehat" juga buat "diet kantong". Huehehehe.
  • Siang : Makan setengah porsi sisanya. (menunya sih menu biasa aja ya. Iya, pake nasi. Secara kalo pake yg nasi merah-lah, salad-lah, grilled salmon-lah, ayam tanpa kulit-lah, enddebbreng-endebbreng itu, muahalnya amit-amit). (Lagi) Harus jadi orang kaya klo mau makan yg begitu itu.)
  • Sore : Ini nih yg saia masih belum bisa nemuin gemana caranya lepas dari godaan kopi. Sudah kecanduan saia-nya. Kalo ga' minum, bisa jadi mampet otaknya. Jadi, untuk yg satu ini, ya sudah lah, dimaklumi saja ;D
  • Malem : Pagi ke siang sih, bisa lah ya nahan ga' makan, secara ada pengalihan otak ke yg namanya kerjaan, jd rasa lapernya agak ga' berasa. Tapi kalo malem? huufffttt, susah ngebedain yg mana yg capek, haus atau emang bener-bener laper. Otak biasanya nerjemahin semuanya ke LAPER. Tau lah ya kalo laper maunya apaan? Ya MAKAN dong!. Nah ini dia, kalo dulunya saia bingung kalo serangan LAPER ini terjadi, sekarang sih engga' lagi ciiinnn. Saia sudah punya yg namanya "terapi buah naga". Huehehe, hasil riset bertaun-taun nih. Seminggu ini saia bereksperimen dengan terapi ini. Hasilnya? wow, meski belum kebukti nurunin berat badan, tapi saia bisa terbebas dari rasa laper malem-malem. Dan paginya, BAB saia lancar jaya!!! Ga' tersendat-sendat. Hebatt!.
Bisa dibilang saia sudah jatuh cinta sama buah eksotis satu ini. Jadi begini, saia yg anak kost ini ceritanya ga' ada duit dong ya buat beli kulkas. Nah, biasanya kalo saia beli buah, seringnya sih pisang, jeruk sama apel. Jenis buah-buahan ini selain agak kurang sreg sama lidah & perut saia, juga kurang bisa tahan lama. Dua hari-an aja udah bosok gitu. Belum lagi kalo yg jualan curang, bisa jadi dikasih yg bosok

Makanya saia jadi beralih sama si cantik satu ini, buah naga slash dragon fruit. Rasanya manis, ada sensasi lembut & renyah saat dikunyah dan ga' gampang bosok. Di Batam, buah ini ga' terlalu mahal sih, tapi juga ga' murah-murah amat, se-kilonya bisa 15 ribuan (1 buah kira-kira 0.5 kilo-an), dengan catatan, belinya jangan di Mall ya, cukup di pasar aja. lebih murah jauh. Percaya deh!. 
Ini favorit saia, yg daging buahnya putih. Ada juga yg warnanya ungu.

Penasaran sama rasanya yang kuning ini.
Apapun manfaatnya yang saia baca tentang buah ini, mudah-mudahan bisa bersahabat dan diterima dengan baik sama tubuh saia. Selamat hidup sehat!

Tidak ada komentar: