26 November 2011

tentang merantau part 1

Bersabarlah dan ikhlaslah dalam setiap langkah perbuatan
Terus - meneruslah berbuat baik, ketika di kampung dan di rantau
Jauhilah perbuatan buruk, dan ketahuilah pelakunya pasti diganjar, di perut bumi dan di atas bumi
Bersabarlah menyongsong musibah yang terjadi dalam waktu yg mengalir
Sungguh didalam sabar ada pintu sukses dan impian tercapai
Jangan cari kemuliaan di kampung kelahiranmu
Sungguh kemuliaan itu ada dalam perantauan masa muda
Singsingkan lengan baju dan bersungguh-sungguhlah mencapai impian
Karena kemuliaan tak akan bisa diraih dengan kemalasan
Jangan bersilat kata dengan orang yg tak mengerti apa yg kaukatan
Karena debat kusir adalah pangkal keburukan

Syair Sayyid Ahmad Hasyimi

Ini akibat ter-influence sama "Ranah 3 Warna" nya A.Fuadi. Bukan, bukan, bukunya bukan punya saia. Bukunya pinjeman dari si Zuhdi, yg mana dia nya pinjem jg dari Pak Ami. Wkwkwkwk, minjem berjamaah nih ceritanya.

Ga' bisa dipungkiri lagi kalau di dalam diri saia ini tertanam jiwa merantau hasil titisan dan ajaran Bunda tertjinta. Gemana engga'?! lah wong dari lulus SD sampe sekarang, saia ga' pernah lama di rumah selain liburan panjang. Begitupun sekarang, saat saia memutuskan untuk merantau bermil-mil jauhnya dari hangatnya rumah. BATAM. Jauh ya Mak?!. Ini adalah rantauan terjauh saia sejak lulus SD.

Rantauan jaman piyik (SMP slash Mts.)

Gemana rasanya kalo abis lulus SD lgsg disuruh sekolah yg jauhnya sekitar 2 - 3 jam-an dari rumah? yg bisanya cuma Minggu doang merasakan hangatnya rumah? Baru lulus SD loh, LULUS SD???? (nada-nya nyap-nyap bgt nih). 

Ya, itulah keputusan Emak saia waktu itu, sekitar taun '98-an lah, untuk menyekolahkan saia di Mts.N Bangkalan. Sekolah yg saat itu menurut saia:
  • sangat rendahan (udah ngebayangin yg sekolah disini murid-nya pasti ga' pernah belajar alias bego' bego'), 
  • sangat kampungan (udah ngebayangin yg sekolah disini muridnya pasti bandel mampus, kerjaannya bolosan mulu, buangan yg ga' ketrima di SMP negeri), 
  • kalo saia sekolah disana, mau dikemanain otak saia yg lumayan encer ini (saat itu NEM SD saia plg tinggi se kecamatan, lumayan encer kan? lumayan doank kq!!), 
  • 'ngekost?! (ini yg paling bikin saia sengsara, mengingat umur segitu saia masih cengeng dan pasti senioritas menggila di sana, gemana coba klo saia diapa-apain? hiks!).
  • kalo saia sekolah disana, mau dikemanain mimpi saia? (di benak saia dulu, sekolah di SMP itu keren bangetttt, dan kalo ditanya "sekarang sekolah di mana?", dg bangganya saia bisa bilang "di SMPN anu kelas anu").
  • Pardon my thoughts at that time ^___.^
Dan saia protes habis-habis-an atas keegoisan emak saia waktu itu, si Emak tetep kekeuh dg keputusannya, ga' bisa diganggu gugat.

Long story short, jadilah saia yang masih piyik ini diharuskan untuk nge-kost. 3 bulan pertama diwarnai dengan tangisan bombay dikamar mandi sambil ngidupin keran air berharap ga' kedengeran orang banyak pas nangis gerung-gerung

Disana, saia belajar banyak, belajar nanak nasi (awalnya nasi saia hanguss, nguss, nguss sampe panci saia hitam legam gara2 lupa ngangkat & kurang air, untungnya ada mba'2 yg baik hati bagiin nasinya sampai saia bener2 bisa nanak nasi), belajar masak sop sama sambal kering tempe (yg bisa tahan sampe 3 hari-an), belajar ke pasar buat beli bumbu2, belajar nyuci, belajar nyetrika, belajar berbagi kamar, belajar  ngatur uang jajan biar bisa bertahan sampe akhir bulan dan belajar bersabar kalo ada yg iseng nyolongin barang2 saia.

Beranjak kelas 3 awal, emak sekeluarga saia pindah kerja ke Jember (kampung halaman bapak), dan saia diputuskan untuk tetap nerusin sekolah di Madura. See? pernah ngebayangin kalo dulu saia ini anak angkat. Gemana engga' coba, tega-teganya ninggal anak yg masih piyik ini sendirian. Jember - Madura itu jauh mampussss loh. Gemana kalo kangen? gemana kalo saia kenapa2? dan gemena-gemana yg lainnya. 

Dengan pemikiran "ya udah deh, mau gemana lg, toh cm setaun ini" dan menimbang karir saia lagi bagus-bagusnya di sini (taeeeeeee...), akhirnya saia lanjut ngekost dengan intensitas pulang kampung 4 bulan sekali (pas liburan Catur Wulan) dan nangis di bantal kalo lagi kangen sama rumah ;(

Yaaahh, itulah perantauan saia untuk pertama kalinya di taun '98, dg umur yg masih beranjak 12 taunan. Jadi untuk orang tua yg mau nyekolahin anaknya jauh-jauh selepas SD, dipikir mateng-mateng dulu ya Pak, Bu'...begitu menderitanya kami-kami ini harus menantang hidup sendirian di perantauan ;)

Tapi dibalik itu semua, inilah hikmahnya:
  • Semua pemikiran - pemikiran yg saia sebutkan di atas, SALAH semua. Sekolah saia itu JAUH dari kesan rendahan dan kampungan. Disanalah saia diajarkan untuk mengerti, memahami dan melaksanakan ajaran agama Islam dengan benar dan menyelaraskan agama dg ilmu pengetahuan (disaat murid lain di SMP pelajarannya cuma ada 7-8, saia harus melahap dua kali lipat banyaknya). Dan saia sangat berbangga dg pencapaian saia saat itu, jadi Ketua OSIS, Ketua Kelas, Ketua OSIS se MTs Madura & NEM tertinggi se Mts Madura. Wkwkwkwk, agak nyombong dikit boleh kn? dikit aja kq!!
  • Saia jadi punya teman2 baru, yg mana kalo saia ga' merantau, palingan yg dikenal cuma itu-itu aja. Pas itu saia punya Geng loh, ada Nunung, Ummu, Khusnul & mba' Wardhani. Ini cuma intinya aja, ada sekitar 10-15-an lah klo sudah ngumpul. Cuma saia lupa namany satusatu. Dengan mereka, saia merasakan kedinamisan sekaligus persaingan yg luar biasa dan merekalah keluarga kedua saia disana. Pun sampai sekarang. Miss U all guys.
  • Ngototnya emak saia untuk menyekolahkan anak sulungnya ini jauh-jauh kesana ga' lain dan ga' bukan adalah supaya anaknya ini jadi wanita yg benner2 wanita, ga' pecicilan dan ga' tomboy. Bwuahahahaha, rasarasanya sih, tujuan emak saia yg ini ga' tercapai sepenuhnya. Maaf ya bunda, kalo pecicilan & tomboy itu sepertinya sudah anugerah dari sana-nya dan ga' bisa berubah ^_____________^
Ironis memang, disaat anak seumuran saia asyik bermain & bermanja-manja sama emak - bapaknya, saia harus belajar banyak untuk bisa bertahan dan mandiri. Kedewasaan yg sangatlah premature menurut saia, tp semua pembelajaran itu sangat berharga dan saia sangat berterimakasih atas ngototnya Emak saia waktu itu. 

Saia tau, hati beliau sebetulnya sangat tidak ingin berpisah jauh dan sebisa mungkin melihat tumbuh kembang saia sedekat-dekatnya, tp semua itu terkalahkan oleh keinginan beliau yg sekuat baja untuk menjadikan saia wanita mandiri, tidak cengeng dan melihat dunia luar yg tak ada batasnya ini. Makasih Bunda, love u much ;)

Begitulah awal perjalanan merantau saia, yg kedepannya akan diikuti oleh perantauan-perantauan berikutnya.

To be continued...

2 komentar:

ridho yogi mengatakan...

hahaha, dasar oreng medureh, tapi salut! welcome 2 kepri.

Ika nur'afiyah handayani mengatakan...

Hahaha,,,,yo'ii Brrooo,,bangga bgt gw punya darah medureehhh,,whatever lah ya org mau bilang apa ttg medureh, but I love medureh so mucchhhh ;D

Sama2 qta Bro diperantauan ;)