16 November 2011

nilai lebih untuk hidup lebih baik

Hoolllaaaaaaaaaa... iiihhh, lama' ya ga' nongkrong depan laptop buat nulis blog. Palingan juga cuma liat fesbuk apdet status sesekali, ngejogrog di twitternya Sherina & Gita Gutawa (senneng aja baca tweet-annya dese yg selalu penuh dengan semangat yg ke belakangnya selalu bikin saia ngiri sangat) atau bacabaca email yg ujungujungnya semua email berakhir di trash bin garagara-nya bejibun dan saianya males buat baca satusatu ;)

Baiklah, saia tidak akan banyak membahas tentang hidup saia ke belakang saat ini, karena pun saia bercerita disini, rasanya kurang ada manfaat ya buat yg baca (iya kalo ada yg baca. Masa' ga' ada sih? ada ahh!!! *ngotot*). 

Beberapa menit lalu, saia sempet nulis status di FB begini : 


Status ini saia kutip dari satu email di salah satu milis yg saia ikuti

Klise rasanya jika di suatu saat kita dihadapkan pada pemikiran seperti ini :

"perasaan ya, saia ini S1, Teknik, dari PTN dg reputasi sangat bagus bahkan mengantongi beberapa tahun pengalaman kerja, tapiii yaa, kenapa berasa hidup saia stuck disini-sini saja, ga' kemana-mana, padahal kalo liat beberapa teman yg dulunya terlihat MaDeSu (Masa Depan Suram) ternyata sekrang MaDeCe (Masa Depan Cerah) jauh diatas malah, koq bisa gampang bgt ya mereka dapet nya?".

Dan bisa dipastikan reaksi dari pemikiran itu adalah : 

"balik natap tembok trs jedotin kepala di tembok saking prustasinya sambil tereak2 menghujat Tuhan atas malangnya nasib".

Haahh, saat ini pemikiran tersebut berkecamuk di kepala saia. Dimana saia merasa sangat tak adil atas semua pencapaian yg segini-gini saja padahal ga' kurang-kurang usaha dan pengorbanan yg telah saia lakukan. Both, finance (yg bikin kocek gw kering kerontang seketika) and physic (yg bikin jerawat nangkring dg manisnya diwajah saia akibat stress dan melek-an yg berkelanjutan).

Dan hadirlah "stress yang berkepanjangan" sebagai buah dari pemikiran tersebut. Ya, saia sempat berada di fase terendah beberapa minggu lalu. Belum lagi tekanan dari keluarga mengenai prestise-prestise lainnya.

Akhirnya, dari semua renunganrenungan malam yg kerap saia lakukan beberapa waktu lalu, yg selalu saia usahakan untuk meng-connect-kan hati, rasa, logika dan raga, menghasilkan suatu kesadaran bahwa ternyata sudut pandang saia mengenai pencapaian sangatlah dangkal, ga' ada apaapanya samasekali. Kenapa? karena :

1) Pencapain saia bertolok ukur pada manusia lain

Saia selalu iri setiap ada teman yang sudah nikah duluan, berhasil dpt beasiswa ke luar negri, dapet posisi bagus di kantornya, berhasil dg bisnisnya, bisa traveling kemana-mana tanpa harus mikirin habisnya duit. Ya, semua itu selalu menghadirkan rasa iri di hati saia dan membuahkan tanya : "koq gw ga' bisa kayak mereka seehhh?".

Aaah, semua rasa iri itu sanggaaattllaahh manusiawi sebenarnya, dan heiyy, kenapa rasa irinya ga' dibikin positif aja? contoh gampangnya nih, liat temen yg nikah duluan, iri positifnya : 

"iya ya, nikah itu kan menyempurnakan separuh agama, jadi harus disegerakan. dan juga nih, hidup itu terlalu berat ciinn buat di jalanin sendirian. Jadi Tuhan-ku yg baik hati dan maha Pemurah, mudah-mudahan dilancarkan jalan saia untuk menikah suatu saat nanti. Amien" (nundukkk daleemmm banget, sapa tau ada malaikat lewat pas nulis ini) ;D

Note: kita ga' pernah tau segigih apa perjuangan orang lain untuk menjadi seperti sekarang, yg kita tau hanya tampak luarnya saja.

2) Semua berujung di uang

beuuhh, sebut saia naif kalo saia ga' butuh duit. Hellooo, bahkan untuk keperluan beribadah dan berdakwah pun kita butuh duit (lu kira sedekah ga' butuh duit? tangan diatas lebih baik daripada tangan di bawah, betul?!). 

Tapii yaaaa, kalo ternyata segala pencapaian hanya diliat dari besarnya duit yg didapat, siapsiap aja buat gila' sama yg namanya duit. Jadi, bersyukur atas semua jenis pencapaian finansial adalah hal yg sangat bijak, percayalah, sudah ada takaran yg diberikan oleh Tuhan yg Maha Baik atas semua usaha yg telah dilakukan, kalo masih kurang, ya berarti ditambahin donk usahanya, jangan deprok terus di kasurr...

3) Prestise yg menjadi Maha Penting

Ada pertanyaan begini : "Sekarang kamu kerja dimana?", 
Dijawab begini : "Saia sekarang kerja di Pertamina", 
Pasti menghadirkan reaksi begini : "wwaahhh hebat ya bisa kerja disitu, pasti gajinya gede", 
Bisa dipastikan reaksinya yg jawab seperti ini : kepala gede sambil idung kembang kembis saking bangganya (padahal di sono cuman jadi cleaning service, dwweeeweennnngg)

Lagi-lagi suatu hal yg sangaaaaatttttt lumrah saat kita bangga akan jabatan yg kita pegang sekarang yang mana saat ini kita hidup di masyarakat yg beropini bahwa menjadi PNS dan pegawai BUMN adalah sesuatu yg wah dan jago' benner (dan saia pernah stuck di pemikiran yg seperti ini, sigh!!!).

Jadi yaaa, janganlah meratapi nasib bagi kita yg cuma jadi pegawai swasta ini. Heiiyy, kita kan bekerja halal, bukan melakukan tindak kejahatan dan ga' harus malu dg status yg ada. 

Anggap saja bukan rejeki kita untuk mengabdi kepada negara ini, kita bisa koq menjadi abdi di negara lain yg bisa lebih menghargai kinerja kita (loh?! koq jadi begini?? wkwkwkwk). 

Yahh, intinya, bersyukurlah yg menjadi pegawai swasta, karena dengan begini hidup kita akan terasa lebih dinamis, belajarlah banyak-banyak dari filosofi orang Cina dimana menjadi kepala ayam lebih hebat daripada cuma menjadi ekor sapi (you know what I mean!) dan selain itu menabung lah banyak-banyak untuk bekal esok masa tua mengingat tunjangan kita sebagai pegawai swata untuk hari tua kurang memadai ciinnnn :)

Jadi,

Cintai hidup, cintai kerja & cintai diri untuk menjadi yg lebih baik supaya kita dapet nilai lebih dimata Tuhan Sang Pemilik Hidup dan Sang Pemberi Rejeki

4 komentar:

Anonim mengatakan...

co..cwiit :)
Sebaik2 modal adalah kepercayaan & sebaik2 investasi adalah amal sholeh. Harta kita adalah apa2 yg sdh kita belanjakan/infaqkan, bukan yg sdg kita pegang.

Ika nur'afiyah handayani mengatakan...

betull-betullll....

Tapi kadang ya, kita terlupa atas prinsip itu, jadinya semua tolok ukurnya duniawi bgt, itu yg bikin tambah setresss ;)

mamanya tami mengatakan...

udah deh kalo bosen kerja tidur kan lebih enak wekekekekeee........

udah banyak pepatahnya ka,
1. diatas langit masih ada langit
2. rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau
3. terusin sendiri ya.......;p

yg kita dapat itu yg terbaik dari Allah untuk kita. Sssssttt (whispering)... yg pasti ada rahasia Allah dibalik semua kejadian. tetep semangat sampe akhir....

Ika nur'afiyah handayani mengatakan...

Ah, dasar emak-emak, pikirannya tidur mulu ;)

Btw, gw suka' pas jaman dulu2, suka' liat semangat lu mak, eh ini beneran loh, secara gw kn org-nya anget2 tai ayam gtu semangatnya, beda sama lu yg semangatnya anget trs kyk rice cooker mini gw didapur ;D

Kangen sharing semangat kayak dulu lagi, sama lu Mak. Jadi, kalo pas gw nginep di kost-an busuk lu itu, tandanya gw butuh suntikan semangat dr lu ;)